Hadiah Kecil Dari Sahabat

Sangat indah sekali mengingat kenangan-kenangan terdahulu kita, apalagi kenangan dalam bersahabat. Terbayang huru – hara dan kasak kusuk untuk pergi menikmati hal yang baru. Yah itulah persahabatan.

Tepat pada tanggal 24 September 2014 yaitu hari ulang tahun saya yang ke 23. Di malam itu saya mendapatkan email misterius dari seseorang. Untungnya kebaca notifikasinya di ponsel. Biasanya jika ada email yang berbau misterius tidak akan saya tanggapi, namun ini beda. Ada perasaan keingintahuan saya untuk memeriksanya melalui laptop. Ini dia ternyata surat dari sahabatku Ajeng Dyah Ayu. Bukan surat dalam kertas tapi surat elektronik. Ini dia isinya.

Surat Singkat Untuk Indah-

Bukan tentang siapa yang datang pertama atau yang terakhir, tetapi siapa yang datang dan tak pergi lagi. Begitu juga persahabatan, bukan untuk pernah mengisi dan lalu pergi. Namun tetap menjalin persahabatan walau kadang tak sejalan.

Well…. Pertama kali aku ngelihat ne bocah “waaah….gendut2 tp baby face banget”, jujur aja aku sampe kepincut kepengen punya muka kayak gitu tapi say no buat gendudnya. Hehehe…. Kejadian ini awal aku masuk kuliah dan ngikutin matrikulasi, ya kami sama2 belum kenal. Seiring berjalannya waktu, ternyata kami seangkatan, sefakultas dan setahun lahir. Setelah menginjak tanah FK UNRI yg sekarang jadi FK UR baru kutahu namanya Indah Prasetya Putri. Dari beberapa kali aku sekelompok di tutorial, aku rasa anaknya mudah bergaul, easy going lanh bahasa gaulnya, enak aja ngobrol sama dia. Sampe-sampe pas pake behel dan jumlah gigi yang dicabutnya aja aku tau, kok mau lah tu anak cerita pas tutorial. Hahaha… Ya dulu giginya bergingsul cuman gak rapih, tp sekarang udah rapiih dan caem. Si Indah ini termasuk anak yang aktif dikelas, pintar, bisa lah jadi sumber inspirasi mengenai pelajaran kuliah. Setau aku awal2nya kalau duduk dikelas sukanya di barisan depan, tapi lama2 jarang aku tengok dibarisan depan lagi. Apa aku yang gak perhatian atau apa gak tau juga ya. Karena emang aku hanya sebatas tau dan kebetulan sering satu kelompok tutorial bareng. Oh iya, dia nya juga atraktif loh, terus punya tingkat kepedean yang tinggi. Saluut deh sama kelebihan dia yang banyak-banyak itu.

Singkat cerita aja lah ya, akhirnya kami ngejalani skripsi dan dia milih skripsi yang experimental makanya selesainya lebih lama ketimbabg aku. Ya kalhau aku kan ngambil aman aja, kalau dia karena make kepintarannya makanya milih yang cukup rempong. Alih-alih jadinya aku duluan yang mencium baunya dunia perkoassan. Sampe akhirnya kami sekelompok bersama di koass. Ya sama-sama di IPD, masa-masa kelam itu. Sebenernya selain Indah aku juga nemuin si Nidya, tapi tokoh utamanya sekarang si Indah. Jadi gak bakal lari kemana-mana, fokus di Indah aja ya. Ya semasa di IPD sering nakal bareng, macem-macem lah. Aku pun gak tau kenapa bisa gitu dan deket aja sama dia. Bisa jadi karena aku jadi koass yang gak pernah punya soulmate gara2 aku terdampar ke forensik atau bisa jadi gara-gara aku menemukan krtenangan di dia. Aiiiish…. Mulai dari situlah aku lebih banyak mengenal dia, cerita cinta dia, persahabatan dia sampe kutu-kutunya pun aku kenal. Hahaha… Okay, kebersamaan kami ternyata berlanjut, nyampe lah ke IKM yang penuh dengan intrik. Gak tau nih karena abis keenakan di stase IKM kami sampe ngerasa jenuh koass dan pengen cuti. Aku inget banget si Indah bilang. Aku pengen cuti lah, bosen pengen jalan-jalav. Aku nambahin, iya aku juga. Kita jalan-jalan kemana gitu ya. Indah: liburan bareng yok. Ajeng: heem… Kemana ya, klo ke Jakarta aku mau ndah. Hahaha…. Padahal awalnya aku ngasal aja ngomong, eh ditanggepin baik sama dia, jadilah kami liburan bareng ke JKT. Ya sebenernya inilah awal munculnya fengsui yang gak cocok diantara kami, yang jelasnya lah. Kalau hal-hal kecil lain gak kami sadarin. Kali ini aku yang ketiban sial, jatuh terjerembab di Bandara, pas jemput dia. Bisa dibayangkan pemirsa, sakiit banhet kan ya. Enggak sih, lebih banyak malu nya aja. Habaha… Pokoknya semua gara2 indah, titik.

Capek nih nyeritain yang aneh-aneh gitu. Ya setelah itu kebersamaan kami masih berlanjut, sampe di stase kulit, mata dan anak bareng. Sampe lah tiba masa kepahitan itu datang, kami terpisahkan dan sampe sekarang gak pernah satu stase. Tapi kalau ketemuan dan ngobrol-ngobrol masih lah kami sempatkan. Sediih siih pisah kelompok sama dia, soalnya udah ngerasa enak aja. Sempat beberapa waktu aku loss contact sama dia, karena dia sibuk dengan urusannya dan begitu juga aku. Kadang terlintas dipikiran aku, apa dia udah lupa ya sama aku?? Kangen pengen ngoceh bareng. Pernah juga merasa kehilangan dia dan gak pede buat nge sms dia duluan or apalah, takut ganggu dan takutnya dia ngerasa gak dekat lagi sama aku, sementara aku sksd sama dia. Oh tuhaaaan…. Ternyata perpisahan banyak menimbulkan prasangka-prasangka.

Alhamdulillah…. Segala sesuatunya bisa terlewati, maaih bisa kami tertawa bersama, bahagia bareng sampe ketiban sial pun bareng. Eh enggak dink, kali ini dia yg lagi sial gara-gara kami ketemuan. Hahaha…. Kejungkal dari bangku, maap ya ndah aku malah ngetawain. Sebenernyaku kasian banget, tapi gak bisa pula nahan ketawa. Apapun itu, aku tetap I Love U kok, beneran. AKu berharap banget persahabatan kita gak sebatas ini, ya walau pada akhirnya kita akan hidup masing-masing setidaknya adalah waktu untuk saling berbagi bersama, aku gak nuntut harus ketemu 4 mata, yang penting kita mawih solid walau jarak memisahkan. Aamiin…. Aku seneng mgengnalmu ndah, dengan segala kelebihan dan kekurangmu. Maapin aku jugak ya, kalau banyak bikin gak enak hati. Aku sayang Indah sebagai sahabatku. Peluk banyak-banyak…

Ya udah, sampe sini aja cerita singkat aku tentang Indah. Mari kita berbahagi, karena hari ini jatoh 24 Sept 2014, pas dengan hari ultah dia ke 23 tahun.

Happy birthday Indah sayang, semoga panjang umur, murah rizky, sehat selalu, karir dan cintanya lancar, dalam lindungan Allah, Aamiin…

Maaf ya, baru ini yang bisa aku kasih. Yang lain-lainnya nyusul ajah ya. Em… Kamu juga gak usah sungkan-sungkan ngajak aku kemanaaa gt, makan enak contohnya, aku siap kok. Hahahaha….

Epi besde Indahku…

Ketawa dan haru meliputi saya ketika membaca surat ini. Terimakasih Sahabatku

Ajeng Dyah Ayu & Indah Prasetya Putri
Ajeng Dyah Ayu & Indah Prasetya Putri
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s